Penjelasan Tentang Pengertian Data Mart dan Fungsinya

Pengertian data mart dan fungsinya merupakan bentuk skala kecil dari data warehouse yang memenuhi suatu persyaratan maupun ketentuan sebuah organisasi atau departemen. Data mart kaitannya dengan data warehouse yang mana data-data yang terdapat pada data warehouse bisa dibagi-bagi perbagian menurut kebutuhan serta informasi. Nah, bagian-bagian itu disebut data mart. Sehubungan dengan hal tersebut, maka respon dari data mart lebih cepat serta lebih mudah dibandingkan data warehouse.

Perbedaan Data Mart dan Data Warehouse

Data Mart dan Data Warehouse
Data Mart dan Data Warehouse

Sehubungan dengan pengertian data mart dan fungsinya, Anda perlu tahu mengenai perbedaan antara data mart dan data warehose karena keduanya saling berkaitan.

  • Fokus utama data mart adalah pada kebutuhan pengguna yang berkaitan dengan satu departemen maupun fungsi bisnis.
  • Data mart umumnya tidak terdapat data operasional secara detail seperti pada data warehouse.
  • Data mart memiliki data lebih sedikit dibandingkan data warehouse, namun data mart lebih mudah dipahami dan dilaksanakan.
  • Cakupan data mart adalah bidang usaha, sedangkan data warehouse adalah perusahaan.
  • Data mart menyediakan kapasitas kurang dari 100GB, sedangkan data warehouse menyediakan kapasitas lebih dari 100GB.
  • Data mart terdiri dari sumber data yang sedikit atau beberapa saja sedangkan data warehouse terdiri dari sumber data yang lebih banyak.

Keunggulan dan Kelemahan Data Mart

Keunggulan Data Mart:

  • Akses lebih mudah pada data yang sering dipergunakan
  • Fleksibel dan mudah dibuat
  • Peningkatan pada respom-time dari users akhir
  • Biaya lebih murah dibanding data warehouse
  • Mempunyai definisi users yang lebih jelas dari suatu gudang data.

Kelemahan Data Mart:

  • Penilaian kerja LAN yang berbasis sistem manajemen database tidak dapat dilakukan sepenuhnya.

Fungsi Data Mart

fungsi Data Mart
fungsi Data Mart

Pengertian data mart dan fungsinya adalah bagian dari data warehouse yang mendukung pembuatan laporan serta analisa data pada suatu unit, departemen atau bagian pada sebuah organisasi/perusahaan. Fungsi dari data mart adalah untuk memberikan informasi pada segmen fungsional organisasi/perusahaan. Data Mart juga dapat diartikan sebagai miniatur dari data warehouse.

Data mart digunakan pada departemen penjualan, departemen keuangan, departemen persediaan dan pengiriman barang, managemen tingkat atas dan sebagainya. Data mart juga bisa dipergunakan sebagai gudang data atau segmen data.

Arsitektur Data Mart

Arsitektur Data Mart
Arsitektur Data Mart

Arsitektur Data Mart terdiri dari Dependent Data Mart dan Independent Data Mart. Keduanya memiliki perbedaan yang terletak pada sifat ketergantungannya pada data warehouse. Pada Dependent Data Mart, perolehan data sangat tergantung pada data warehouse terpusat, sedangkan pada Independent Data Mart diperoleh data eksternal dari sumber data secara langsung.

Jadi perbedaan utama antara data mart dependent dan data mart independent adalah dalam pengisian data mart, yakni bagaimana cara memperoleh sumber data dan masuk ke dalam data mart. Hal ini disebut Ekstraksi-Transformasi-Loading (ETL) Process.

Dependent Data Mart bertujuan untuk pencapaian peningkatan kinerja serta ketersediaan,  kontrol yang lebih baik serta biaya yang lebih sedikit. Sedangkan Independent Data Mart dilatar belakangi oleh keperluan untuk mendapatkan solusi dalam kurun waktu yang singkat.

Tahapan Membuat Data Mart

  • Perancangan

Tahap perancangan meliputi: pengumpulan persyaratan bisnis serta teknis, identifikasi sumber data, pemilihan data yang tepat, dan perancangan struktur logis serta fisik dari data mart.

  • Pembangunan

Tahapan ini meliputi: pembuatan database fisik dan struktur penyimpanan misalnya tablespace yang berkaitan dengan data mart, menghasilkan obyek skema misalnya tabel dan indeks yang dijelaskan dalam langkah desain, serta menentukan cara yang terbaik dan struktur akses.

  • Pengisian

Tahapan ini meliputi: pemetaan sumber data dalam rangka mentargetkan struktur data, menggali data, membersihkan serta mengubah data, memasukkan data dalam data mart, dan membuat serta menyimpan metadata.

  • Akses Data

Pada tahapan ini perlu untuk menempatkan data dengan menggunakan query data serta menganalisanya dan membuat laporan serta grafik.

  • Pengelolaan

Pada tahapan ini perlu dilakukan pengelolaan data mart dengan cara menyediakan akses data yang aman, mengelola perkembangan data, mengoptimalkan sistem untuk kinerja yang baik, serta memastikan tersedianya data dalam situasi apapun, bahkan pada saat terjadi kegagalan sistem.

Demikian mengenai pengertian data mart dan fungsinya. Semoga bermanfaat.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *